Antisipasi Banjir Pemkab Hulu Sungai Tengah Normalisasi Dua Sungai Besar

0
11

suratkabarnasional.com – JELANG musim penghujan dan ancaman bencana banjir, Pemerintah Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, melakukan normalisasi dua sungai besar Sungai Barabai dan Sungai Batang Alai. “Mitigasi bencana banjir jelang musim penghujan kita lakukan dengan normalisasi di kawasan hilir Sungai Barabai dan Sungai Batang Alai menggunakan exavator amphibi. Pekerjaannya tengah berlangsung,” ujar Sekretaris Daerah Hulu Sungai Tengah, Ahmad Yani, Senin (13/11).

Pemkab Hulu Sungai Tengah juga melakukan pemetaan wilayah rawan bencana hidrometeorologi dan menggalakkan sosialisasi kewaspadaan bencana. “Kita juga mendorong percepatan penyelesaian pembangunan Kolam Regulasi dan rencana pembangunan bendungan Pancar Hanau di kaki Pegunungan Meratus,” kata Ahmad Yani.

Pembangunan kolam regulasi merupakan proyek pengendali banjir Barabai yang dibangun Kementerian PUPR dengan anggaran sebesar Rp280 miliar. Kolam regulasi dibangun pada 2021 di lahan seluas 60 hektare, diharapkan selesai pada 2024 mendatang. Kepala BPBD Hulu Sungai Tengah, Ahmad Apandi mengatakan ada puluhan desa yang tersebar di 11 kecamatan di wilayahnya masuk kategori rawan bencana hidrometeorologi terutama banjir.

Adapun 11 kecamatan dimaksud yakni, Kecamatan Labuan Amas Selatan, Labuan Amas Utara, Hantakan, Haruyan, Pandawan, Barabai, Batu Benawa, Batang Alai Timur (BAT), Batang Alai Selatan (BAS), Batang Alai Utara (BAU), dan Limpasu. Kabupaten Hulu Sungai Tengah merupakan salah satu daerah rawan bencana hidrometeorologi tahunan di Kalsel. Pada peristiwa banjir besar tahun 2021, sebagian besar wilayah kabupaten ini nyaris tenggelam akibat banjir.

Puluhan ribu jiwa warga terdampak dan sembilan orang warga tewas terseret banjir. Banjir yang disebut terparah dalam sejarah tersebut telah melumpuhkan ekonomi masyarakat, termasuk roda pemerintahan daerah.