Begini Tips Menurunkan Kadar Kolesterol Tinggi

0
37

Suratkabarnasional.com  – Kolesterol tinggi adalah suatu kondisi yang terjadi ketika kadar kolesterol dalam darah Anda cukup tinggi untuk menyebabkan masalah kesehatan, termasuk penyakit jantung dan stroke. Kadang-kadang dikenal sebagai hiperlipidemia, kolesterol tinggi tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak menimbulkan gejala apa pun sampai seseorang mengalami penyakit jantung parah.
Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat, dan stroke adalah penyebab utama kelima. Sekitar 93 juta orang Amerika di atas 20 tahun, atau hampir 40 persen dari populasi AS, memiliki kolesterol tinggi.
Sedikit lebih dari setengah orang dewasa dengan kolesterol tinggi mendapatkan pengobatan untuk menurunkannya, catatan CDC. Diproduksi oleh hati Anda, kolesterol adalah zat lemak padat yang ditemukan di setiap sel tubuh Anda, dan dianggap penting untuk banyak fungsi penunjang kehidupan. Ini membantu tubuh Anda membuat hormon dan vitamin D, dan juga ditemukan dalam senyawa yang dibuat tubuh Anda untuk membantu Anda mencerna makanan, seperti empedu.
Beredar dalam aliran darah dalam bundel kecil lemak dan protein yang disebut lipoprotein, kolesterol datang dalam dua jenis utama: low-density lipoprotein (LDL), yang berkontribusi pada penumpukan plak lemak, dan high-density lipoprotein (HDL), yang diperkirakan untuk melindungi dari penyakit jantung dan stroke. Tes darah yang dikenal sebagai panel lipid dapat mengukur kolesterol LDL dan HDL, serta trigliserida, jenis lemak paling umum dalam darah.
Meskipun para ilmuwan telah lama berfokus pada pengukuran kolesterol LDL melalui tes darah, penelitian baru menunjukkan bahwa fokus sempit pada kadar kolesterol LDL ini tidak selalu mengarah pada peningkatan hasil kesehatan secara keseluruhan untuk pasien. Beberapa orang dengan kadar LDL yang sehat mungkin masih mengembangkan jantung penyakit.
Saat ini, panah kanan American Heart Association (AHA) dan panah kanan CDC keduanya merekomendasikan agar orang dewasa sehat berusia di atas 20 tahun mengukur kadar kolesterol mereka setiap empat hingga enam tahun. Orang yang sudah memiliki kolesterol tinggi, penyakit kardiovaskular, atau faktor risiko lain mungkin perlu memeriksa kadar kolesterol mereka lebih sering.
Tanda dan Gejala Kolesterol Tinggi Biasanya, kolesterol tinggi tidak menimbulkan gejala apa pun sampai menyebabkan keadaan darurat medis, seperti serangan jantung atau stroke. Peristiwa terkait penyakit jantung ini tidak terjadi sampai kadar kolesterol tinggi menyebabkan penumpukan plak lemak di arteri.
Pada gilirannya, ini menyebabkan penyempitan arteri dan perubahan susunan lapisan arteri, yang juga dikenal sebagai penyakit jantung. Ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk menurunkan kolesterol LDL (jahat) dan meningkatkan kolesterol HDL (baik). Caranya yaitu dengan menjaga kadar kolesterol dalam kisaran yang normal, dengan menerapkan gaya hidup sehat, maka dapat menurunkan risiko penyakit jantung.
Melansir dari MedinaPlus, berikut perubahan gaya hidup yang dapat membantu menurunkan atau mengontrol kolesterol meliputi berikut ini: Makan sehat untuk jantung Rencanakan makan yang sehat dengan membatasi jumlah asupan lemak jenuh. Disarankan agar makan dan minum hanya cukup kalori untuk menjaga berat badan yang sehat dan menghindari penambahan berat badan. Caranya dengan mendorong memilih berbagai makanan bergizi, termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan daging tanpa lemak.
Manajemen Berat Badan Jika punya kelebihan berat badan, menurunkan berat badan dapat membantu menurunkan kolesterol LDL (jahat). Ini sangat penting bagi orang-orang dengan sindrom metabolik.
Sindrom metabolik adalah sekelompok faktor risiko yang mencakup kadar trigliserida tinggi, kadar kolesterol HDL (baik) rendah, dan kelebihan berat badan dengan ukuran pinggang yang besar (lebih dari 40 inci untuk pria dan lebih dari 35 inci untuk wanita). Aktivitas fisik Setiap orang harus melakukan aktivitas fisik secara teratur (30 menit paling banyak, jika tidak semua, hari).
Mengelola stres Penelitian telah menunjukkan bahwa stres kronis terkadang dapat meningkatkan kolesterol LDL dan menurunkan kolesterol HDL Anda. Berhenti merokok Berhenti merokok dapat meningkatkan kolesterol HDL Karena HDL membantu menghilangkan kolesterol LDL (kolesterol jahat) dari arteri , memiliki lebih banyak HDL dapat membantu menurunkan kolesterol LDL.