Senjata Makan Tuan, Artileri Rusia Salah Target Tewaskan 27 Tentaranya Sendiri

0
20

suratkabarnasional.com – Sebanyak 27 tentara Rusia dilaporkan tewas dan puluhan lainnya terluka baru-baru ini akibat serangan artileri dari militer mereka sendiri di medan pertempuran di Ukraina timur. Yuriy Myiagin, anggota Parlemen Ukraina, menulis tentang insiden “senjata makan tuan” tersebut di Telegram pada 10 September. Kyiv Post pada Kamis (14/9/2023) melaporkan bahwa blogger militer Rusia dan sumber Ukraina telah mengonfirmasi laporan Myiagin. Insiden mematikan itu dilaporkan terjadi di Optyne, sebuah desa di wilayah Donetsk, timur Ukraina.

Donetsk telah menjadi lokasi pertempuran sengit dalam serangan balasan yang dilancarkan militer Ukraina sejak awal Juni. Lembaga think tank Institute for the Study of War (ISW) menulis pada Rabu bahwa pasukan Kyiv baru-baru ini mencapai setidaknya sebagian keberhasilan di sejumlah permukiman Donetsk, termasuk di dekat kota Bakhmut yang telah lama diperebutkan. Mysiagin menulis bahwa tentara Rusia di Optyne mundur ke posisi baru dengan kacau dan hampir panik ketika pasukan Rusia lainnya mengira mereka yang lari adalah pasukan Ukraina.

Akibatnya, serangan artileri diperintahkan oleh operator drone terhadap para tentara Rusia yang melarikan diri. “Akibatnya 27 orang tewas dan 34 orang luka-luka. Sekitar setengah dari korban luka patah tangan dan kaki, serta beberapa peralatan hilang,” kata Misiagin.
Kyiv Post melaporkan bahwa beberapa blogger pro-Kremlin telah mempublikasikan rincian lebih lanjut tentang insiden tersebut. Para blogger menulis bahwa pasukan Kyiv telah mengambil alih pertahanan Rusia yang didirikan di Optyne, dan sekitar 200 tentara Rusia di sana mundur sebagai sarana untuk menemukan posisi pertempuran yang lebih baik.

Pengunduran diri ini digambarkan sebagai tindakan yang tergesa-gesa, yang oleh para blogger militer dikaitkan dengan serangan artileri yang diperintahkan terhadap personel Moskow sendiri. Konstantin Mashovets, seorang jurnalis militer terkemuka Ukraina, juga menggambarkan keadaan panik pasukan Rusia di Optyne sebelum insiden tersebut. “Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, artileri musuh mulai menembak, bukan di dekat garis depan atau di belakang posisi Ukraina untuk menekan daya tembak kami, namun pada posisi yang ditempati oleh unit ini,” tulis Mashovets dalam postingan Facebook tanggal 10 September.

Mashovets lebih lanjut berspekulasi bahwa terlepas dari apa yang ditulis orang lain, mungkin pasukan Rusia tidak mundur ketika pasukan mereka sendiri menembaki mereka. Sebaliknya, dia meyakini bahwa mereka mulai melarikan diri setelah peluru artileri mulai mengenai unit tersebut. Militer Rusia belum berkomentar atas insiden blunder ini.