Korban Tewas Gempa Turki-Suriah Mencapai Angka 21 Ribu Jiwa

0
33

Suratkabarnasional.com – Korban tewas akibat gempa Turki-Suriah sudah mencapai 21.051 jiwa per Jumat (10/2/2023) pagi. Pihak berwenang serta petugas medis dari Turki melaporkan tercatat ada 17.674 orang meninggal dunia akibat gempa berkekuatan magnitudo 7,7 yang mengguncang selatan dan tenggara negara itu pada Senin (6/2/2023). Sementara itu, Sebanyak 3.377 orang tewas akibat gempa yang sama di Suriah dengan lebih dari 75 ribu orang terluka parah akibat bencana ini di kedua negara. Jumlah korban tewas ini melebihi prediksi Lembaga Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) hingga Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

USGS semula memperkirakan jumlah korban gempa di Turki-Suriah mencapai 10 ribu jiwa, Sementara WHO memprediksi korban jiwa akibat bencana ini bisa mencapai 20 ribu orang. Pihak berwenang bahkan memperkirakan korban jiwa masih akan terus bertambah secara signifikan akibat proses evakuasi dan penyelamatan belum mencakup seluruh wilayah terdampak gempa. Selain itu, Banyak warga terutama korban gempa mengklaim pihak berwenang sangat lambat menyalurkan bantuan dan melakukan proses penyelamatan.

Beberapa warga di daerah terdampak gempa bahkan memaparkan tim penyelamatan dan bala bantuan baru datang 12 jam setelah bencana terjadi.”Orang-orang yang tidak meninggal dunia akibat gempa bumi dibiarkan meregang nyawa dengan cara kedinginan,” Kata seorang warga Hakan Tanriverdi kepada AFP di Provinsi Adiyaman. Gempa dahsyat berkekuatan M 7,7 mengguncang Turki dan Suriah pada Senin dini hari pukul 04.17, Waktu setempat. Gempa itu disebut sebagai yang terbesar dalam 100 tahun terakhir sejak 1939.

Pada Selasa lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan status darurat bencana selama tiga bulan usai gempa mengguncang negaranya. Status darurat itu berlaku di 10 provinsi negara tersebut. Kesepuluh provinsi akan dinyatakan sebagai bagian dari zona rawan bencana gempa. “Kami memutuskan untuk mengumumkan keadaan darurat guna memastikan bahwa penyelamatan dan pemulihan kami dapat dilakukan dengan cepat,” Kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi.