Ahli Soal Efisiensi BBM Di RI : Produsen Otomotif Perlu Dilibatkan

0
57

Suratkabarnasional.com – Analis Institute for Energy Economics and Financial Anlysis (IEEFA) Putra Adhiguna menilai produsen otomotif tidak dilibatkan secara maksimal dalam upaya mengefisiensikan pemanfaatan bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia. “Karena saya selalu memperhatikan di Indonesia ini ketika berbicara tentang konsumsi BBM, produsen otomotif itu kayak hanya berdiri di samping,” kata Putra mengutip Antara, Selasa (28/3/2023).

Menurut Putra, keterlibatan dari seluruh pihak terkait untuk mewujudkan percepatan penghapusan subsidi BBM. Dalam hal ini, keterlibatan produsen otomotif juga perlu didukung oleh penerapan standar fuel economy seperti yang telah diterapkan di banyak negara. Fuel economy adalah standar pengukuran penggunaan bahan bakar.Fuel economy berperan dalam menetapkan standar bagi produsen otomotif untuk memenuhi penggunaan BBM yang efisien pada kendaraan hasil produksi mereka.

Misalnya, produsen otomotif harus memenuhi tingkat liter atau kilometer tertentu pada tiap kendaraan yang diproduksi. Standar ini kemudian perlu ditingkatkan seiring dengan berjalannya waktu. Dengan penerapan fuel economy, produsen otomotif dapat turut andil menurunkan penggunaan bahan bakar di Indonesia. Pasalnya, ketidakhadiran standar fuel economy membuat kendaraan ringan di Indonesia lebih boros dalam hal penggunaan BBM. Bila dibandingkan dengan India, penggunaan BBM kendaraan ringan di Indonesia lebih boros sekitar 30 persen sampai 40 persen.

Putra mengamini implementasi standar tersebut bukan hal yang mudah untuk diterapkan. Namun, dia menilai upaya efisiensi penggunaan BBM di Indonesia perlu memikirkan perkembangan pasar otomotif di Indonesia dalam jangka panjang. Oleh karena itu, Putra berharap keterlibatan produsen otomotif dalam upaya efisiensi BBM dapat dipertimbangkan secara serius oleh otoritas terkait. “Kalau produsen otomotif kita coba dorong supaya membuat kendaraan mereka secara penggunaan BBM lebih efisien, harapannya [efisiensi BBM] Indonesia bisa bergeser,” tutup Putra.