Faktor Penyebab Risiko Kolesterol Tinggi

0
42
Suratkabarnasional.com – Kolesterol tinggi adalah suatu kondisi yang terjadi ketika kadar kolesterol dalam darah Anda cukup tinggi untuk menyebabkan masalah kesehatan, termasuk penyakit jantung dan stroke. Kadang-kadang dikenal sebagai hiperlipidemia, kolesterol tinggi tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak menimbulkan gejala apa pun sampai seseorang mengalami penyakit jantung parah.
Menurut CDC, baik faktor keturunan dan yang berhubungan dengan gaya hidup berkontribusi terhadap kolesterol tinggi, dikutip dari healtyeverydary berikut ini faktornya:
1. Keturunan
Memiliki riwayat keluarga dengan kolesterol tinggi atau penyakit jantung juga berarti Anda lebih mungkin memiliki kolesterol tinggi. Meskipun relatif jarang, beberapa orang juga membawa kondisi genetik yang disebut hiperkolesterolemia familial, yang menyebabkan kadar LDL yang sangat tinggi pada usia muda dan, jika tidak diobati, dapat menyebabkan penyakit arteri koroner dan serangan jantung dini. CDC memperkirakan bahwa 1 juta orang Amerika, atau sepertiga dari persen populasi AS, memiliki hiperkolesterolemia familial.
2. Usia
Karena perubahan metabolisme yang berkaitan dengan usia, termasuk bagaimana hati menghilangkan kolesterol LDL dari darah, risiko kolesterol tinggi setiap orang meningkat seiring bertambahnya usia.
3. Jenis kelamin
Wanita di atas 55 tahun atau yang telah menyelesaikan menopause cenderung memiliki kadar kolesterol LDL lebih rendah daripada pria. Secara umum, pria cenderung memiliki kadar kolesterol HDL lebih tinggi daripada wanita.
4. Diet
Makan makanan tinggi kolesterol, lemak jenuh, dan lemak trans diketahui berkontribusi terhadap kadar kolesterol tinggi. Sebagian besar produk susu hewani dan penuh lemak, dan minyak tertentu yang padat pada suhu kamar, mengandung lemak jenuh tingkat tinggi. Dalam beberapa tahun terakhir, AHA telah berhenti secara eksplisit merekomendasikan terhadap kolesterol makanan, setelah menemukan bahwa itu tidak berkorelasi secara signifikan dengan risiko penyakit jantung. kolesterol.
5. Tingkat Aktivitas Fisik
Menurut AHA, sedikit atau tidak ada aktivitas fisik dalam kehidupan sehari-hari Anda dapat menurunkan kolesterol HDL, yang dapat mempersulit tubuh Anda untuk membersihkan kolesterol LDL di arteri. Olahraga tingkat sedang hingga intens dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL dan mengurangi ukuran partikel kolesterol LDL, sehingga tidak terlalu berbahaya
4. Penggunaan tembakau
Penggunaan tembakau diketahui merusak pembuluh darah dan menurunkan kolesterol HDL, yang pada tingkat normal melindungi terhadap penyakit jantung, terutama pada wanita. Tidak ada bukti konklusif yang menunjukkan bahwa merokok tembakau meningkatkan kolesterol LDL, tetapi hal itu menciptakan lingkungan arteri yang meningkatkan lemak penumpukan plak.
5. Kegemukan
Menurut CDC, obesitas – didefinisikan sebagai indeks massa tubuh (BMI) lebih dari 30 – terkait dengan kadar trigliserida, kolesterol HDL, dan kolesterol LDL yang lebih tinggi. Meskipun orang yang dianggap kelebihan berat badan atau obesitas menggunakan skala BMI memiliki peningkatan risiko kolesterol tinggi, orang dengan BMI rendah juga dapat terkena kolesterol tinggi.
6. Diabetes
Diabetes tipe 2 – kondisi kronis lain yang sensitif terhadap faktor gaya hidup, berat badan, dan metabolisme – juga dikaitkan dengan kolesterol HDL yang lebih rendah dan kolesterol LDL yang meningkat. Menurut sebuah penelitian, alasan untuk hubungan ini hanya sebagian dipahami, tetapi perubahan dalam metabolisme insulin dan peradangan secara keseluruhan mungkin menjadi faktor yang berkontribusi. Orang dengan diabetes tipe 1 juga lebih cenderung memiliki profil lipid yang berkontribusi terhadap penyakit jantung.