Karyawan Silicon Valley Bank Marah Ke CEO Usai Bangkrut

0
31

Suratkabarnasional.com – Sejumlah karyawan Silicon Valley Bank (SVB) menyalahkan CEO Greg Becker atas keruntuhan bank itu. Seorang karyawan Silicon Valley Bank yang enggan disebutkan namanya mengaku tercengang oleh bagaimana Becker secara terbuka mengakui sejauh mana masalah keuangan bank sebelum secara pribadi mengatur dukungan keuangan yang diperlukan untuk keluar dari badai. Hal itu, menurut dia, turut berkontribusi menimbulkan kepanikan yang membuat nasabah menarik uang mereka.

“Itu benar-benar bodoh,” kata karyawan yang bekerja di sisi manajemen aset Silicon Valley Bank itu kepada admin dalam sebuah wawancara. “Mereka sangat transparan. Ini kebalikan dari apa yang biasanya Anda lihat dalam sebuah skandal,” ujarnya. Pada Rabu malam lalu, Becker dan tim kepemimpinannya mengungkapkan harapan tanpa komitmen pasti untuk meningkatkan modal sebesar US$2,25 miliar serta penjualan aset sebesar US$21 miliar yang memicu kerugian sebesar US$1,8 miliar.

Berita itu memicu gelombang ketakutan di Silicon Valley, di mana bank berfungsi sebagai pemberi pinjaman utama untuk perusahaan rintisan teknologi. Berdasarkan catatan regulator di California, banyak dari mereka panik menarik US$42 miliar Kamis lalu saja ketika saham Silicon Valley Bank anjlok 60 persen. Saat itu, Silicon Valley Bank memiliki saldo kas negatif hingga US$958 juta.

“Orang-orang terkejut betapa bodohnya CEO itu,” kata orang dalam Silicon Valley Bank. “Anda menjalankan bisnis selama 40 tahun dan Anda memberi tahu saya bahwa Anda tidak dapat mengumpulkan US$2 miliar secara pribadi? Naik jet dan terbang ke Kuwait seperti orang lain dan beri mereka kendali atas sepertiga bank,” ujarnya. Silicon Valley Bank tidak menanggapi permintaan komentar tetapi Becker dilaporkan telah meminta maaf kepada karyawan tentang situasi tersebut. CEO Yale School of Management’s Chief Executive Leadership Institute (CELI) Jeff Sonnenfeld mengatakan kepada CNN bahwa kepemimpinan Silicon Valley Bank pantas dikritik karena “eksekusi yang gagal.”

Direktur Penelitian CELI Steven Tian menambahkan tidak hanya pengumuman kenaikan modal US$2,25 miliar yang tidak berlangganan Rabu malam “tidak perlu” karena Silicon Valley Bank memiliki modal yang cukup jauh melebihi persyaratan peraturan, tetapi tidak perlu secara bersamaan mengungkapkan kerugian US$1,8 miliar. Pukulan satu-dua “dapat dimengerti memicu histeria yang meluas di tengah desakan untuk menarik simpanan,” tulis keduanya, menambahkan bahwa mereka dapat menunda pengumuman satu atau dua minggu dan mengurangi besarnya.

SVB mengalami kegagalan pada Jumat pagi setelah 48 jam yang mengejutkan di mana terjadi bank run dan krisis modal yang menyebabkan kegagalan kedua lembaga keuangan terbesar dalam sejarah AS. Regulator California menutup bank teknologi tersebut dan menyerahkannya ke kontrol FDIC. Dalam hal ini, FDIC bertindak sebagai penerima, yang berarti akan menjual aset bank untuk membayar kembali nasabahnya, termasuk deposito dan kreditur.