Apple Memulai ‘Mode Penguncian’ untuk Melindungi Pengguna iPhone Dari Serangan Spyware Mercenary

0
43

Suratkabarnasional.com  – Apple mengumumkan fitur keamanan baru Rabu yang dirancang untuk melindungi pengguna iPhone dari serangan spyware invasif . Dijuluki “ Mode Penguncian ”, fitur ini menjanjikan untuk “memperkuat” postur keamanan perangkat Anda, menggambar parit digital di sekelilingnya untuk melindungi dari penyusupan sambil juga membuat beberapa fiturnya terpincang-pincang.

Apple menyebut Lockdown sebagai “kemampuan utama pertama dari jenisnya. ” Ini akan tersedia nanti musim gugur ini di perangkat iOS 16 dan iPadOS 16 dan macOS Ventura.

Saat diaktifkan, mode baru menonaktifkan fungsionalitas dan fitur tertentu yang telah menyediakan titik masuk untuk infeksi spyware di masa lalu. Mode memblokir sebagian besar jenis lampiran pesan (yang biasanya digunakan untuk penyebaran spyware yang licik), serta koneksi kabel ke komputer atau perangkat lain. Itu juga memblokir undangan atau permintaan yang masuk (seperti undangan FaceTime) jika pengguna belum menjadwalkannya sebelumnya. Dalam beberapa kasus, berbagai jenis kode diblokir agar tidak berjalan di perangkat (pengumuman menggunakan kompilasi JavaScript just-in-time (JIT) sebagai contoh).

Perusahaan telah menekankan bahwa Lockdown adalah “tingkat keamanan opsional yang ekstrem untuk segelintir orang.” Dalam hal ini, “sangat sedikit” kemungkinan besar adalah jurnalis, diplomat, aktivis, dan lainnya yang menjadi sasaran “siapa mereka atau apa yang mereka lakukan.” Banyak episode selama beberapa tahun terakhir telah menunjukkan bahwa tipe orang inilah yang paling berisiko untuk penargetan spyware.

“Mode Penguncian adalah kemampuan terobosan yang mencerminkan komitmen teguh kami untuk melindungi pengguna dari serangan paling langka dan paling canggih sekalipun,” kata Ivan Krstić, kepala Teknik dan Arsitektur Keamanan Apple. “Sementara sebagian besar pengguna tidak akan pernah menjadi korban serangan siber yang sangat ditargetkan, kami akan bekerja tanpa lelah untuk melindungi sejumlah kecil pengguna yang menjadi korbannya,” katanya.

Memanggil NSO

Dalam pengumumannya pada hari Rabu, Apple secara khusus menyebut NSO Group , perusahaan pengawasan Israel yang terkait dengan skandal peretasan di seluruh dunia seperti pembunuhan Jamal Khashoggi , termasuk banyak kasus yang melibatkan iPhone yang dibajak. Apple mengatakan bahwa Lockdown dirancang untuk melindungi dari “NSO Group dan perusahaan swasta lainnya yang mengembangkan spyware tentara bayaran yang disponsori negara.” Ia juga mengumumkan bahwa mereka berencana untuk meluncurkan program hibah baru bagi para peneliti yang mempelajari industri spyware.

Apple sebelumnya menggugat NSO pada November 2021 karena perannya dalam meretas pengguna iPhone. NSO juga saat ini sedang digugat oleh Meta , perusahaan induk Facebook, dengan alasan serupa terkait peretasan pengguna WhatsApp.

“Apple juga memberikan hibah $ 10 juta, di samping kerugian yang diberikan dari gugatan yang diajukan terhadap NSO Group, untuk mendukung organisasi yang menyelidiki, mengekspos, dan mencegah serangan siber yang sangat ditargetkan, termasuk yang dibuat oleh perusahaan swasta yang mengembangkan spyware tentara bayaran yang disponsori negara. ,” perusahaan mengumumkan.

Dalam upaya untuk terus meningkatkan mode Lockdown, Apple juga mengatakan bahwa mereka akan memperluas program bug bounty untuk mencari lubang di sistem keamanannya dengan hadiah hingga $2 juta.“Untuk mengundang umpan balik dan kolaborasi dari komunitas riset keamanan, Apple juga telah menetapkan kategori baru dalam program Bounty Keamanan Apple untuk memberi penghargaan kepada peneliti yang menemukan Mode Penguncian melewati dan membantu meningkatkan perlindungannya,” kata perusahaan itu. “Bounty digandakan untuk temuan yang memenuhi syarat dalam Mode Lockdown, hingga maksimum $2.000.000 — pembayaran hadiah maksimum tertinggi di industri.”